July 22, 2024

Rabol

Ragam Berita Online

YMMA Langkat Kolaborasi Sosialisasikan Penanggulangan Penyakit TBC

rabol.id – Langkat:  Yayasan Mentari Merakit Asa (YMMA) Kabupaten Langkat menggelar Konfrensi Pers pernyataan Bersama upaya kolaborasi penanggulangan penyakit Tuberculosis di Aula Stabat Seafood Resto Kota Stabat, Senin (18/12/23).
Kegiatan ini dihadiri oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Langkat, Dinas Kominfo Kabupaten Langkat, KOPI TB Langkat, Tokoh Adat Langkat, awak media, Manager Penunjang Medis RSU Putri Bidadari. Tenaga Medis Puskesmas Stabat.
Ihsan WJ selaku Kepala Program SSR YMMA Langkat dalam sambutannya mengucapkan terimakasih kepada peserta yang hadir, dan menjelaskan sedikit tentang apa itu SSR YMMA Langkat.
“SSR YMMA Langkat merupakan pelaksana dana hibah Glogal Fund dibawah koordinasi SR YMMA Sumut dan Principal Recipient Komunitas Konsorsium STPI-PENABULU, YMMA berkontribusi mendorong Indonesia bebas TBC khususnya di Kabupaten Langkat,” ucap Ihsan seraya membuka kegiatan.
Ihsan mengatakan, sejak tahun 2022 sebanyak 730 orang dengan positif TBC di temukan dari 1.426 terduga yang terjaring oleh kader dan kader juga melaksanakan investigasi kontak sebanyak 169 indekals serta 3.310 orang telah dilakukan skrining dan edukasi. Sementara itu 596 orang pasien yang telah didampingi kader dinyatakan sembuh di tahun 2022.
Novita Sari dari YMMA Pusat yang dalam hal ini turut hadir memberikan penjelasan kepada peserta yang hadir.
“Penyakit TBC Itu terbesar kedua di dunia setelah India yang pertama, Itulah kenapa kita harus berkumpul hari ini berkolaborasi Bagaimana caranya kita semua bisa bersama-sama bergotong-royong mengeliminasi TBC  di tahun 2030 ” kata Novi
Tapi, sambung Novi,  kalau kata Dinas Kesehatan Provinsi tahun 2028 kita harus melangkah lebih maju lagi untuk eliminasi TBC. Dan kenapa disini ada kominfo kenapa ada media, ya karena ini bukan hanya urusan dari dinas kesehatan saja bukan hanya urusan dari Tenaga Kesehatan saja.
Namun, komunitas juga punya peran di sini dan kominfo juga punya peran apa yang sudah kita lakukan bersama-sama kemitraan kerjasama kita supaya masyarakat luas tahu apa-apa saja yang sudah kita lakukan untuk diri sendiri itu apa sih.
Seberapa pentingnya penanganan TBC itu sendiri kepada Masyarakat luas agar mereka peduli dengan pembahasan ini.
Disini Kominfo Langkat juga berperan untuk menyebarkan informasi edukask supaya masyarakat bisa paham bahwa Penderita TBC itu ternyata sangat penting untuk menjaga perilaku hidup bersih dan sehat .
Alhamdulillahnya sekarang sudah ada Peraturan Presiden dan Peraturan Menteri  serta peraturan-peraturan yang sudah terhubung atau memindahkan yang mendukung untuk kita eliminasi TBC.
Dijelaskan juga oleh untuk Kader YMMA Langkat sudah tersebar dibeberapa wilayah Kabupaten Langkat sebanyak 33 Kader yang saat ini sedang berkerja memberikan pemahaman dan membantu masyarakat dalam eliminasi TBC tersebut.
Dr Azhar Zulkifli Kabid P2P Kesehatan Langkat yang dalam kesempatan ini hadir mengatakan untuk tahun ini kasus TBC sudah menurun beberapa persen.
Penyakit TuberColosis saat ini, kasusnya itu seperti gunung es dimana dia tampak sedikit di permukaan tetapi di dalamnya di bawahnya itu lebih besar dari yang kita duga.
Dan Untuk seluruh pasien TBC tidak dikenakan biaya disetiap pemeriksaan dan perawatan di puskesmas. Apabila ada pasien yang diminta bayaran, segera laporkan hal tersebut ke dinas kesehatan. Akan segera kami tindak serta kami beri sangsi adminiatrasi.
Sebab, dari data pasien TBC yang tercatat sebagian besar adalah kalangan menengah kebawah, sehingga hal ini yang membuat pemerintah memberi kemudahan kepada pasien TBC dan obat gratis.
Nahh.. menurut Dr. Azhar Zulkifli P2P Dinas Kesehatan Langkat pengobatan pasien TBC yang normal itu biasanya dapat diobati dalam waktu 6 bulan dengan rutin mengkonsumsi obat yang diberikan dokter.
“Namun, ada beberapa kasus TBC yang terbilang parah seperti TBC Paru, TBC Usus dan TBC Otak yang pengobatannya makan waktu yang cukup pama untuk pasien tersebut sembuh. Karena untuk penyakit ini sendiri obatnya sudah ditemukan sehingga dapat dengan cepat ditangani,” jelas Dr. Zul.
Dr. Zul juga mengatakan masyarakat perlu ketahui gejala awal penyakit TBC adalah batuk berdahak yang terus menerus hingga berbulan2, berat badan yang terus menurun, berkeringat seperti demam pada malam hari. Karena TBC itu adalah Bakteri ataupun Kuman yang menyerang diri.
“Dan untuk gejala Covid itu sendiri mirip dengan TBC hanya saja Corona tersebut adalah Virus yang mengakibatkan sangat cepat penyebarannya hingga diperlukan isolasi untuk penderita itu sendiri.” ujarnya
Sementara itu untuk pencegahan penyakit TBH dapat dilakukan dengan cara hndari kontak dengan penderita TBC. Ketika penderita TBC batuk, bersin, atau bicara, dia akan memercikkan droplet yang mengandung bakteri TBC ke udara. Gunakan masker.  Cuci tangan. Jaga daya tahan tubuh. Dan Tidak bertukar barang pribadi.(Mar)