July 20, 2024

Rabol

Ragam Berita Online

Sekda Langkat Hadiri Pelepasliaran Harimau Sumatera ke Kawasan TNGL

Pelepasliaran Harimau

Rabol.idLangkat: Pj Bupati Langkat M.Faisal Hasrimy,AP,M.AP yang di wakilkan oleh Sekdakab Langkat Amril,S .Sos,M.AP Menghadiri Pelepasliaran Harimau Sumatera ke Kawasan Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL) bertempat di Pangkalan TNI AU Lanud Suwondo Medan,Rabu (6/3/2024).

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) bekerja sama dalam Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumut dan Polda Sumut melaksanakan kegiatan Pelepasliaran Harimau Sumatera bernama “Ambar” dan “Beru Situtung” ke Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL).

Pelepasliaran Harimau Sumatera di hadiri langsung oleh Menteri (KLHK) RI Ibu, Siti Nurbaya dan Mr.Goldsmith , Pejabat Pimpinan Tinggi Madya dan Pratama KLHK, Kapolda Sumut, Irjen Pol Agung Setya Imam Efendi , Pangdam l/BB Mayjen TNI, Mochammad Hasan, Pj Bupati Langkat yang di wakilkan oleh Sekdakab Langkat Amril,S.Sos,M.AP, BKSDA Sumut, Komandan Lanud Suwondo, Kapolres Langkat AKBP Faisal Rahmat Husein Simatupang SIK SH.

Kegiatan ini merupakan salah satu bentuk upaya penyelamatan satwa liar dari konflik satwa dan manusia yang telah melalui proses realisasi untuk mengembalikan ke habitat aslinya di Taman Nasional Gunung unung Leuser (TNGL).

Pelepasliaran Harimau Sumatera menggunakan 3 (tiga) Helikopter dari TNI Angkatan Udara dan Kepolisian Daerah Sumatera Utara hal tersebut di sampaikan oleh Dirjen KSDAE Bapak Prof Dr.Setyawan Pudyatmoko.

Harimau sumatera yang bernama “Ambar” adalah harimau betina berumur perkiraan 5-6 tahun merupakan satu individu harimau yang di tangkap oleh BKSDA Sumut pada tanggal 21 Desember 2022 menggunakan kandang pasang yang berasal dari dusun Aras Napal Desa Bukit Mas Kecamatan Besitang Kabupaten Langkat sementara harimau sumatera yang bernama “Beru Situtung” juga harimau betina dengan perkiraan umur 3-4 tahun yang di selamatkan di kawasan hutan lindung sungai tengah Aceh Selatan.

Dirjen KSDAE Bapak Prof Dr.Setyawan Pudyatmoko menyampaikan bahwa lokasi pelepasliaran Harimau Sumatera yaitu di Hutan TNGL yang jauh dari aktivitas masyarakat dan keasrian hutan yang masih terjaga

“Ditambah lagi banyaknya mangsa buruan seperti rusa dan babi hutan,”ucapnya.

Arahan dari Menteri KLHK Ibu,Siti Nurbaya menyampaikan Apresiasi yang setinggi-tingginya atas kegiatan pelepasliaran harimau sumatera ke habitat aslinya di taman nasional gunung lauser

“Ini juga mengantisipasi kepunahan dari satwa tersebut” ucapnya.

Kegiatan ini adalah mencegah kehilangan keanekaragaman hayati dalam pembangunan berkelanjutan untuk memperkuat kondisi sosial budaya dan ekonomi, ini salah satu program adalah melakukan upaya-upaya konservasi baik ekosistem maupun spesiesnya untuk mencegah kehilangan keanekaragaman hayati.

“Keanekaragaman hayati adalah modalitas yang berguna untuk mendukung pembangunan berkelanjutan dan untuk meningkatkan kualitas kehidupan manusia,”ucapnya.(ikp).